Connect with us

9 Jenis Narkoba Beserta Efek dan Dampaknya Bagi Kesehatan !

Lainnya

9 Jenis Narkoba Beserta Efek dan Dampaknya Bagi Kesehatan !

Narkoba adalah obat terlarang yang diproduksi melalui tumbuhan tertentu yang memiliki manfaat yang digunakan dalam dunia kedokteran namun disalahgunakan untuk kepentingan non medis yang dapat membahayakan perkembangan tubuh hingga menyebabkan kematian. Narkoba memiliki arti singkatan dari Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya.

Istilah yang sudah mendarah daging di masyarakat ini biasanya digunakan oleh para penegak hukum, namun akan berbeda istilah dalam dunia kedokteran, istilah yang digunakan adalah napza namun dari kedua istilah narkoba dan narkotika ini merujuk pada tiga arti yang sama.

Terdapat setidaknya 30 jenis macam-macam narkoba yang sudah dikenal di khalayak umum, ke 30 ini antara lain:

1. JENIS NARKOBA GANJA 

Ganja atau beberapa daerah menyebutnya kanabis, cimeng atau mariyuana merupakan zat narkotika yang berasal dari jenis tumbuhan Cannabis sativa. Peran tumbuhan ini memiliki sisi positif yang dapat dimanfaatkan sebagai pembuatan kantong di bagian seratnya dan menghasilkan minyak di bagian bijinya. Sisi negatifnya adalah dapat memberikan fantasi, euforia atau rasa senang berlebihan, dan dapat merusak fungsi otak, jantung, dan mental.

Ganja juga memiliki sifat adiktif sehingga ketika sekali menggunakan, akan ada rasa candu. Dan buruknya terdapat efek samping jika pengguna berhenti menggunakan zat ini, pengguna akan merasakan sakit kepala, mual menerus, merasa kelelahan dan lesu. Ganja dikonsumsi dengan berbagai cara seperti dipadatkan menyerupai rokok yang dilinting sebagai pengganti tembakau atau dimasukkan kedalam pipa.

2. JENIS NARKOBA HEROIN

Heroin, atau sering juga disebut putaw, bedak, atau etep merupakan olahan dari morfin secara kimiawi. Secara fisik heroin berbentuk bubuk atau pil dengan cara konsumsinya perlu dihancurkan hingga halus menjadi bubuk dan dapat langsung dipakai dengan cara dihisap atau disuntikkan ke pembuluh darah atau otot.

Heroin dapat memanjakan pengguna dengan efek euforia atau kegembiraan tinggi ketika zat ini diterima di otak, dan bahayanya juga terletak langsung kepada otak, Heroin dapat menyebabkan gangguan otak permanen, dan efek penggunaan skala menerus dapat menyebabkan perubahan fisik dan psikis. Dari fisik diantaranya mulut kering, suka gatal, denyut jantung lambat, otot lemas, pupil mengecil, sedangkan dari psikisnya yaitu suka tidur, mudah stress, gangguan berbicara, suka menyendiri, hingga memiliki kecenderungan untuk bertindak criminal.

Baca Juga  9 Makanan Khas Indonesia Terpopuler

3. JENIS NARKOBA MORFIN

Morfin, berasal dari kata morpheous atau yang berarti dewa mimpi merupakan getah opium yang dicampur dan diolah dengan zat kimia tertentu. Penggunaan sebenernya dalam dunia kedokteran adalah morfin ini digunakan sebagai obat bius atau penghilang rasa sakit dengan cara disuntikkan ke otot atau ke pembuluh darah yang bekerja langsung pada sistem saraf.

Jika digunakan secara tidak benar, maka morfin dapat memberikan efek buruk kepada mental menjadi orang yang anti sosial, tidak ingin berinteraksi, membuat dunianya sendiri, menganggap lingkungannya adalah musuh, hingga tidak percaya diri. Sedangkan dari sisi fisik dapat menyebabkan rasa gelisah, jantung berdebar-debar, rasa kantuk, penglihatan kabur, pingsan, hingga impotensi. Tingkat adiktif pada zat ini memiliki ketergantungan yang sangat tinggi.

4. JENIS NARKOBA KOKAIN

Kokain, atau disebut juga coke, koka, charlie, srepet, happy dust, snow berasal dari spesies tumbuhan Erythroxylon coca yang tumbuh di Amerika Selatan. Tumbuhan ini tidak semerta dikonsumsi, namun dicampurkan dengan zat kimia tertentu yang dapat memicu atau menghancurkan metabolisme sel menjadi berkali lipat lebih cepat.

Kokain memiliki kegunaan sebagai anestetik lokal yang berfungsi untuk menutup pembuluh darah yang biasanya digunakan ketika pembedahan. Kokain memiliki dua jenis yaitu kokain hidroklorida dan kokain free base.

Penggunaan berlebihan dapat menyebabkan emfisema, mengalami paranoid, rabun penglihatan, sering merasa kelebihan dan dapat memberikan efek euforia. Cara penggunaannya dapat dibakar bersamaan dengan tembakau (seperti rokok) atau dihirup dengan alat bantu maupun langsung.

Baca Juga  Kamu Harus Tau! Berikut Adalah 9 Fakta Tentang Danau Toba

5. JENIS NARKOBA CRACK COCAINE

Crack cocaine, yang juga sering disebut sebagai 24-7, badrock, dan devil drug merupakan zat narkotik dari kokain yang dipanaskan. Secara fisik dapat berbentuk kristal dan dihancurkan menjadi bubuk, dan berubah warna menjadi kuning, putih, atau merah pucat. Disebut crack karena ketika dikonsumsi dapat menimbulkan suara renyah.

Efek penggunaan dan efek samping yang diberikan sama dengan kokain, namun yang membedakan adalah keberadaannya lebih murah daripada kokain biasa, dan memiliki tingkat kemurnian diatas 75% yang merupakan berbahaya, sehingga efek yang diberikan langsung kepada pengguna akan sangat kuat, namun akan cepat hilang pula. Zat ini juga mengandung ketergantungan bahkan dapat langsung dirasakan ketika penggunaan pertama.

6. JENIS NARKOBA KODEIN

Kodein, yang berasal dari unsur senyawa kimia methylmorphine adalah asam opiat yang diproses dengan morfin melalui metilasi. Zat ini sejatinya adalah zat pengobatan yang populer dikalangan dunia kedokteran yang digunakan untuk meredakan penyakit ringan seperti contoh batuk.

Ketika morfin ini dicerna dalam sistem pencernaan, kodein akan dimusnahkan melalui usus halus, yang dapat ditafsirkan sesungguhnya kodein tidak dapat mempengaruhi tubuh karena belum mencapai darah.

Namun itu merupakan tafsir yang salah karena tetap ada efek samping penggunaan berkelanjutan seperti disfungsi organ pernafasan. analgesia, sedasi, dan efek adiktif atau ketagihan karena ketergantungan. Kodein berupa dalam bentuk padatan seperti pil atau dalam bentuk cairan dan digunakan dengan cara dihisap.

7. JENIS NARKOBA OPIUM

Opium atau opiat memiliki nama lain aoiun, candu, dan poppy ini berasalkan dari tumbuhan berjenis Papaver sumniferum yang belum matang. Tumbuhan candu ini dapat ditanam pada kondisi iklim subtropics. Tanaman ini memiliki fungsi positif mulai dari bidang kedokteran yang sebagai penghilang rasa sakit hingga dapat dijadikan sebagai tanaman hias karena merupakan tumbuhan yang cantik.

Baca Juga  Merinding !!! 9 Makhluk Misterius Yang Tertangkap Kamera

Namun bahayanya adalah ketika penggunaannya berlebih dapat merusak fungsi badan itu sendiri, misal sering merasa pusing, kulit menjadi bermasalah, hingga efek psikis seperti memiliki semangat yang tinggi, merasa sibuk sendiri (rishing sensation), dan nafsu meningkat. Penggunaan zat adiktif ini dengan cara dihisap atau inhalasi.

Baca Juga : Nih 9 Negara dengan Desain Uang Kertas Paling Keren.

8. JENIS NARKOBA BARBITURAT

Barbiturat merupakan obat yang sering digunakan pada kegiatan medis sebagai alat sedasi, atau alat penenang pasien yang digunakan untuk tindak medis demi menghindari reaksi cemas, tidak nyaman, atau gelisah dari pasien itu sendiri. Cara kerjanya yaitu merupakan obat yang dikonsumsi yang kemudian bereaksi di sistem saraf pusat untuk memerintahkan saraf untuk mengurangi aktivitas di otak hingga tenang.

Biasanya barbiturat digunakan dalam tindakan sedasi ringan, anestesi umum, dan pengobatan untuk beberapa jenis epilepsi. Namun negatifnya adalah barbiturat memiiki efek adiktif atau candu, kemudian barbiturat menjadi berbahaya hingga fatal jika dikonsumsi bersamaan dengan alkohol.

9. JENIS NARKOBA METADON (MTD)

Metadon adalah jenis obat opioid sintetik yang memiliki efek sama kuatnya dengan heroin. Metadon juga mengandung efek sedatif namun tidak begitu kuat. Dalam dunia medis, metadon digunakan sebagai pengobatan pemulihan pengguna golongan opioid seperti heroin, morfin dan kodein agar tidak mengalami sakaw. Selain itu metadon digunakan untuk menindak penyakit kronis disebabkan karena panjangnya durasi tindakan dimana obat ini dapat bertahan hingga 24 hingga 72 jam, efeknya sangat kuat dan biayanya rendah.

Walaupun sangat berguna hingga sebagai penangkal zat narkotika, metadon memiliki efek samping seperti asma, sembelit, kecanduan dengan alkohol, koma, keguguran janin jika mengandung, dan beberapa gejala bertingkat lainnya jika obat ini digunakan berkelanjutan

 

 

sumber : https://thegorbalsla.com

 

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Lainnya

To Top