Connect with us

9 Penemuan Isaac Newton,untuk Memperingati Hari Kematian Bapak Fisika Dunia

Lainnya

9 Penemuan Isaac Newton,untuk Memperingati Hari Kematian Bapak Fisika Dunia

Anda mungkin mengenal Sir Isaac Newton (1642-1727) sebagai “penemu apel dan gravitasi”, tetapi tulisan di makamnya di Westminster Abbey Inggris mengisyaratkan keajaiban yang jauh lebih besar. Menurut aksara Latin yang diukir di makamnya di dalam bukan hanya tulang-tulang seorang pria besar, tetapi juga tulang-tulang manusia terbesar yang pernah hidup.

Terlahir sebagai putra seorang petani yang tidak mengenyam Pendidikan. Keingintahuannya yang tak berujung membawanya untuk mengatasi masalah-masalah yang kecil. http://162.214.145.86/

Banyak penemuan dan gagasan mengejutkan dari Newton yang memberikan pandangan ke dalam pikiran mind blowing. Berikut beberapa kumpulan penemuan Newton selain apel dan gravitasi.

1.Newton’s Orbital Cannon

Dalam mengeluarkan hukum gravitasi universal, Newton menggambarkan gunung yang begitu raksasa sehingga puncaknya mencuat ke angkasa dan di situlah ia meletakkan Orbital Cannon.

Orbital Cannon hanyalah eksperimen yang menjelaskan bagaimana satu objek dapat mengorbit di orbit lain. Caranya dengan memasukkan serbuk mesiu terlalu sedikit atau terlalu banyak ke dalam senjata super teoretis ini, dan bola meriam akan jatuh kembali ke permukaan bumi atau terbang ke luar angkasa.

Namun, jika memasukkan jumlah bubuk yang tepat, itu akan memberikan kecepatan bola meriam yang cukup untuk jatuh ke Bumi pada tingkat yang sama bahwa planet melengkung darinya. Orbital Cannon, tulis Newton, akan terus jatuh bebas di seluruh planet.

Pertama kali diterbitkan pada tahun 1687, hukum gravitasi universal Newton berteori bahwa semua partikel mengerahkan gaya gravitasi dan bahwa gravitasi, dipengaruhi oleh massa dan jarak secara universal memerintahkan pergerakan segala sesuatu mulai dari hujan terestrial ke orbit planet. Sementara Einstein nantinya akan memperbarui beberapa detail dari pandangan Newton, fisikawan abad ke-16 dan ke-17 meletakkan dasar yang kuat untuk pemahaman modern kita tentang

2.Newtonian Cat Doors

Isaac Newton menerapkan kecerdasannya untuk masalah-masalah lain seperti cara-cara untuk mencegah kucing menggaruk pintu.

Newton tidak pernah menikah dan juga tidak mempunyai teman, tetapi dia memang memberi ruang dalam hidupnya untuk kucing dan anjing. Beberapa sejarawan menyebut dia merupakan pencinta binatang, sementara kisah lain menceritakan kisah yang meragukan tentang seekor anjing peliharaan bernama Diamond. Beberapa sejarawan bahkan ragu dia memiliki hewan peliharaan.

Ceritanya berlanjut di Universitas Cambridge, percobaan Newton diinterupsi terus-menerus oleh kucing-kucingnya yang menggaruk pintu kantornya, jadi dia memanggil tukang kayu Cambridge dan menyuruhnya melihat dua lubang di pintu: lubang besar untuk induk kucing dan yang kecil untuk anak-anaknya. Tentu saja, karena anak-anak kucing hanya mengikuti ibu mereka melalui lubang yang lebih besar, lubang yang lebih kecil tetap tidak digunakan.

“Apakah akun ini benar atau salah, tidak dapat disangkal benar adalah bahwa ada di pintu sampai hari ini dua lubang terpasang dimensi yang tepat untuk masing-masing jalan keluar kucing” tulis Newton.

Juri masih belum mengetahui cerita ini. Newton bisa saja menciptakan salah satu aksesori kucing paling populer di dunia.

Baca Juga  9 Logam Terlangka Di Dunia , Harganya Bisa Ratusan Juta

3.Laying Down the Three Laws of Motion

Sementara beberapa sejarawan meragukan kisah hewan peliharaan Newton, tidak dapat disangkal dampaknya pada pemahaman modern kita tentang fisika. Sama seperti ia mematenkan kerja dasar gravitasi dalam hukum gravitasi universal, demikian pula ia memotong inti dari gerak itu sendiri dalam tiga hukum geraknya pada tahun 1687. Inilah cara mereka semua hancur:

  • Objek akan tetap diam atau bergerak dalam garis lurus kecuali ditindaklanjuti oleh kekuatan eksternal.
  • Ketika gaya diterapkan ke objek, itu akan mempercepat (Gaya = massa x percepatan).
  • Untuk setiap tindakan, ada reaksi yang sama dan berlawanan.

Sangat mudah untuk menerima ketiga hukum ini begitu saja, namun para sarjana berdiskusi dengan konsep dasar gerak selama berabad-abad. Filsuf Yunani, Aristoteles, mengira asap bergerak ke atas karena sebagian besar asap adalah udara, dan karenanya secara sadar memutuskan untuk pergi ke langit untuk bergaul dengan teman-teman udara lainnya. Filsuf Prancis René Descartes menyusun hukum gerak yang sangat mirip dengan bagian hukum pertama dan ketiga Newton, tetapi ia masih mengidentifikasi Tuhan sebagai penggerak utama.

4.The Philosopher’s Stone

Rasa lapar Newton akan ilmu pengetahuan membawanya ke banyak penemuan ilmiah, tetapi mereka juga membawanya pada setidaknya satu perjalanan pencarian The Philosopher’s Stone.

Deskripsi batu bervariasi dari teks ke teks, tetapi pada dasarnya itu adalah batu buatan manusia atau ramuan yang mampu menganugerahkan transmutasi universal. Itu bisa mengubah timah menjadi emas, menyembuhkan penyakit, dan bahkan mengubah sapi tanpa kepala menjadi segerombolan lebah.

Mengapa salah satu ikon ilmiah terbesar melibatkan dirinya dengan alkimia? Untuk menjawab pertanyaan itu, Anda harus ingat bahwa revolusi ilmiah baru saja meningkat pada tahun 1600-an. Alkimia belum cukup ditendang ke trotoar sebagai perdukunan yang sudah ketinggalan zaman, dan untuk semua okultisme dan filsafat mistik mereka, teks alkimia juga mencoba-coba dalam kimia yang sangat nyata.

Namun, buku catatan eksperimental yang bernilai 30 tahun mengungkapkan bahwa pandangan Newton lebih dari sekadar reaksi kimia atau bahkan janji akan emas. Menurut sejarawan William Newman, ia mencari “kekuasaan tanpa batas atas alam”.

Ini membawa Newton ke teks-teks di batu filsuf, yang ia coba dekode untuk menghasilkan substansi misterius itu sendiri. Pada akhirnya upaya sia-sia, Newton berhasil menghasilkan paduan tembaga ungu. Meskipun bukan penemuan, batu menggambarkan banyak tentang pikiran dan waktu ikon ilmiah ini.

Pada 2005, sejarawan Newman mereproduksi batu yang sama ini dengan mengikuti catatan Newton yang berusia 300 tahun. Tidak ada transmutasi yang dilaporkan.

5.Calculus, I Am Your Father

Apakah kelas kalkulus menghancurkan pikiran Anda atau menghancurkan semangat Anda, Anda dapat menyalahkan semuanya pada Isaac Newton. Lihat, matematika adalah sistem yang dengannya kita mengukur hubungan antar kosmos, tetapi seperti banyak ilmuwan seusianya. Newton menemukan bahwa aljabar dan geometri yang ada tidak cukup untuk kebutuhan ilmiahnya. Biarkan itu meresap sejenak: Matematika yang ada tidak cukup maju untuk Newton.

Baca Juga  9 Kebiasaan Buruk Bagi Kesehatan

Matematikawan hari itu bisa menghitung kecepatan sebuah kapal, tetapi mereka tidak bisa mengetahui tingkat kecepatan kapal itu. Mereka bisa mengukur sudut bola meriam yang berlayar, tetapi mereka tidak punya cara menghitung sudut mana yang akan mengirim bola meriam paling jauh. Yang mereka butuhkan adalah sarana matematika untuk menghitung masalah yang melibatkan perubahan variabel.

Ini adalah masalah yang dihadapi Newton ketika wabah pes melanda melanda Inggris pada musim semi 1665. Ketika warga yang terserang wabah jatuh mati di jalan-jalan, Cambridge menutup toko, dan Newton menghabiskan waktu 18 bulan merumuskan asal-usul apa yang disebutnya “ilmu pengetahuan” fluks. “

Hari ini kita mengenalnya sebagai kalkulus, alat penting bagi fisikawan, ekonom, dan ilmuwan probabilitas. Pada 1960-an, bahkan memungkinkan para insinyur Apollo untuk memetakan arah dari Bumi ke bulan.

Tentu saja, Newton tidak dapat mengambil semua pujian. Dia biasanya berbagi prestasi dengan ahli matematika Jerman Gottfried Leibniz, yang secara independen mengembangkan kalkulus sekitar waktu yang sama.

6.In Rainbows

Apa itu, pelangi? Anda pikir rahasiamu aman dari Isaac Newton? Tebak lagi, karena pada 1704, ia benar-benar menulis buku tentang pembiasan cahaya. Jazzily berjudul “Opticks,” karya itu mengubah cara kita berpikir tentang cahaya dan warna.

Para ilmuwan saat itu tahu bahwa pelangi terbentuk ketika cahaya dibiaskan dan dipantulkan dalam tetesan hujan, tetapi mereka tidak tahu mengapa pelangi begitu berwarna. Ketika Newton pertama kali memulai studinya di Cambridge, teori yang umum adalah bahwa air entah bagaimana memberi warna berbeda pada sinar matahari.

Menggunakan lampu dan prisma, Newton bereksperimen dengan menjalankan cahaya putih melalui prisma untuk memisahkannya menjadi pelangi warna. Trik prisma bukanlah hal yang baru, tetapi para ilmuwan mengasumsikan prisma mewarnai cahaya. Namun, dengan memantulkan sinar yang tersebar ke prisma lain, Newton mengubahnya kembali menjadi cahaya putih, membuktikan bahwa warna-warna itu adalah karakteristik dari cahaya itu sendiri.

7.Through the Reflecting Telescope

Newton terlahir di zaman teleskop yang kurang bagus. Bahkan model yang lebih baik menggunakan satu set lensa kaca untuk memperbesar gambar. Melalui eksperimennya dengan warna, Newton tahu lensa membiaskan warna yang berbeda pada sudut yang berbeda, menciptakan gambar fuzzy untuk pemirsa.

Sebagai perbaikan, Newton mengusulkan penggunaan cermin pantulan daripada lensa pembiasan. Cermin besar akan menangkap gambar, lalu cermin kecil akan memantulkannya ke mata pemirsa. Metode ini tidak hanya menghasilkan gambar yang lebih jelas, tetapi juga memungkinkan teleskop yang jauh lebih kecil.

Memang, seorang ahli matematika Skotlandia mengusulkan ide teleskop pemantul pertama, tetapi Newton adalah orang yang benar-benar mengumpulkan energi untuk membangun satu. Menggiling cermin sendiri, Newton menyusun prototipe dan mempresentasikannya kepada Royal Society pada tahun 1670. Panjangnya hanya 6 inci (15 sentimeter), perangkat ini menghilangkan pembiasan warna dan meningkatkan pembesaran 40x.

Baca Juga  Wow, Tidak Ada Tandingannya! Inilah 9 Galaksi Terindah Sejagad Raya.

Hingga hari ini, hampir semua observatorium astronomi menggunakan varian desain asli Newton.

8.The Perfect Coin

Pada akhir 1600-an, sistem keuangan Inggris berada dalam mode krisis penuh. Mata uang negara itu seluruhnya terdiri dari koin perak, dan perak itu sering bernilai lebih dari nilai yang tertera padanya. Jadi apa yang dilakukan orang? Mengapa, mereka melelehkan koin atau “memotong” perak dari tepi untuk dijual ke Prancis.

Pada saat Newton, kliping telah dilakukan pada mata uang negara. Rata-rata kantong koin Inggris hanya gado-gado potongan perak yang rusak dan tidak dapat dikenali. Karena itu, para pemalsu memiliki hari yang menyenangkan. Karena ukuran dan kualitas koin bahasa Inggris sangat beragam, mudah untuk dianggap sebagai tiruan yang sah sekalipun. Kerusuhan pecah ketika kepercayaan pada mata uang Inggris anjlok.

Maka pada 1696, pemerintah Inggris memanggil Newton. Selain memerangi kejahatan langsung, ia menarik semua koin Inggris dan membuatnya melebur dan dibuat ulang menjadi desain berkualitas tinggi, lebih sulit untuk dipalsukan. Itu adalah langkah berani, mengingat bahwa seluruh negara harus melakukan tanpa mata uang selama satu tahun penuh. Bekerja sebanyak 18 jam sehari, Newton mereorganisasi Royal Mints menjadi pabrik-pabrik berkualitas tinggi, efisiensi tinggi memompa keluar mata uang yang sangat tahan terhadap pemalsuan.

Anda tahu punggung bukit di tepi seperempat A.S? Itu adalah tepi yang digiling, fitur yang diperkenalkan oleh Newton pada koin Inggris untuk mencegah kliping.

9.Chillin’ With Newton

Jika Anda pernah meneguk secangkir kopi setengah jadi dan merasa dingin, maka Anda sudah mengalami pendinginan. Newton, bagaimanapun, tertarik pada fisika cawan pendingin itu. Jadi pada akhir 1700-an, ia melakukan percobaan yang melibatkan bola besi merah-panas. Dia mencatat bahwa ketika perbedaan suhu antara bola dan udara di sekitarnya kurang dari 50 derajat Fahrenheit, tingkat kehilangan panas sebanding dengan perbedaan suhu.

Dengan demikian, hukum pendinginan Newton menyatakan bahwa laju kehilangan panas suatu benda sebanding dengan perbedaan suhu antara tubuh dan sekitarnya. Kimiawan Perancis Pierre Dulong dan fisikawan Alexis Petit kemudian mengubah undang-undang itu pada tahun 1817, tetapi dasar pekerjaan Newton pada pendinginan mendasari segalanya mulai dari keselamatan reaktor nuklir hingga eksplorasi ruang angkasa.

 

Sumber:People Sheets

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Lainnya

To Top